PENGENDALIAN PERSEDIAAN BARANG JADI MULTI ITEM DENGAN METODE LAGRANGE MULTIPLIER (STUDI KASUS PADA DEPO ES KRIM PERUSAHAAN “X” DI MAGELANG)

Agus Setiawan, Enty Nur Hayati

Abstract


Abstrak
Perusahaan “X” adalah Cabang Distributor es krim Campina di Magelang. Perusahaan
mengelola 13 jenis produk jadi (multi item). Di perusahaan ini, sering terjadi kondisi
overstock  atau kelebihan persediaan pada produk jenis tertentu dan kondisi stockout atau
kekurangan persediaan pada produk jenis tertentu pula. Hal ini terjadi karena untuk masing-
masing produk dengan berbagai tipe/jenis tersebut memiliki tingkat penjualan yang berbeda-
beda.  Perusahaan “X” mengelola 13 jenis es krim yang siap dipasarkan. Kendala yang
dihadapi untuk penyimpanan es krim adalah ruang penyimpanan dan biaya persediaan.
Untuk menetapkan jumlah pemesanan es krim pada perusahaan “X” menggunakan metode
Lagrange Multiplier.  Jumlah pemesanan optimal untuk 13 jenis es krim yaitu (1) Fantasi
Orange Grape = 327 unit, (2) Viola = 127 unit, (3) Fantasy = 148 unit, (4) Big Time = 84
unit,(5) Didi Cup 129 unit, (6) Hula-hula = 114 unit, (7) Olympia Cup = 176 unit, (8)
Tropicana = 153 unit, (9) Heart = 86 unit, (10) Double Stick =106 unit, (11) Double Cone =
100 unit, (12) Bazzoka Vanilla = 57 unit dan (13) Bazzoka Coklat = 69 unit. Jumlah
pemesanan ini menghasilkan biaya persediaan/nilai total omset baru sebesar Rp
5.700.302,00 dan volume ruang terpakai sebesar 92.819 ml.

Kata Kunci : pengendalian persediaan, produk multi item, metode Lagrange Multiplier

Full Text:

E11. 58-63

Refbacks

  • There are currently no refbacks.