RESPON PERTUMBUHAN IPOMOEA REPTANS PADA MEDIA TANAM (TANAH DAN AIR) TERHADAP PENCEMAR TIMBAL (Pb) DAN TEMBAGA (Cu)

Anggraini Aurina Putri, Ferdian Gita Permana, Adelia Wulandari, Rony Irawanto

Abstract


Indonesia merupakan negara yang memiliki sumber daya melimpah yang bersumber dari hayati maupun non-hayati. Pesatnya kegiatan pembangunan dan industri juga memiliki dampak yang kurang baik terhadap kualitas lingkungan, salah satunya yaitu limbah logam berat. Di antara banyaknya logam berat yang mencemari perairan dan tanah, logam timbal (Pb) dan tembaga (Cu) merupakan dua jenis logam yang banyak ditemukan. Adanya pencemaran logam dapat merusak ekosistem pada lingkungan dan dapat membahayakan kesehatan manusia. Upaya yang dapat dilakukan untuk mengurangi dampak pencemaran logam berat yaitu dengan melakukan fitoremediasi. Salah satu tanaman yang dapat dimanfaatkan Ipomoea reptans (kangkung darat) karena mudah beradaptasi dan memiliki waktu panen yang cepat. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pertumbuhan tanaman kangkung darat pada media tanam tanah dan air yang tercemar logam Pb dan Cu. Metode yang digunakan yaitu eksperimental. Hasil penelitian menunjukan bahwa media tanah yang tercemar logam Pb dan Cu dengan konsentrasi yang tinggi, tanaman yang dihasilkan menjadi lebih pendek dengan jumlah daun yang sedikit. Hasil yang serupa juga terjadi pada media air yang tercemar Cu dan Pb + Cu. Perlakuan logam pencemar Pb, sampai hari pengamatan terakhir I. reptans mampu tumbuh dengan baik. Tumbuhan I. reptans dapat menjadi rekomendasi untuk fitoremediasi pada lingkungan media air tercemar logam Pb.

Keywords


Kangkung darat, logam berat, manajemen lingkungan, pencemaran

Full Text:

PDF


DOI: http://dx.doi.org/10.36499/psnst.v13i1.9679

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Address : :

Fakultas Teknik Universitas Wahid Hasyim

JL. Menoreh Tengah X / 22, Sampangan, Gajahmungkur, Kota Semarang, Jawa Tengah 50232, Indonesia
Handphone:  +6285226622609
 

 

 

Lisensi Creative Commons
Ciptaan disebarluaskan di bawah Lisensi Creative Commons Atribusi 4.0 Internasional.